Jumat, 02 Januari 2015

Penyebab Jatuhnya AirAsia Bukan Cuma Awan Cumulonimbus

Penyebab Jatuhnya AirAsia Bukan Cuma Awan Cumulonimbus
Penyebab Jatuhnya AirAsia Bukan Cuma Awan Cumulonimbus - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan, awan cumulonimbus belum tentu menjadi penyebab utama jatuhnya Pesawat Air Asia QZ 8501.

Kepala Bidang Informasi Penerbangan BMKG, Heru Jatmika, menuturkan, banyak faktor lain yang mungkin menjadi penyebab jatuhnya pesawat yang mengangkut 155 penumpang tujuan Singapura itu.

"Kita tidak bisa menjustifikasi awan cumulonimbus sebagai penyebab jatuhnya Air Asia," kata Heru, Jumat 2 Januari 2015.

Menurut Heru, banyak faktor penyebab jatuhnya sebuah pesawat, di antaranya, human error, kerusakan mesin dan juga bisa karena cuaca.

"Awan cumulonimbus memang berbahaya bagi penerbangan karena bisa menyebabkan turbulensi," kata dia.

Heru menjelaskan, awan cumulonimbus selama ini sangat ditakuti para penerbang. Sebab, tinggi awan itu bisa mencapai 13 kilometer dengan luas yang juga bisa mencapai 400 kilometer.

"Di dalamnya seperti kolam udara yang luas dan sangat tinggi kemungkinan terjadi turbulensi atau guncangan yang terjadi, karena pergerakan massa udara dari bawah bergerak ke atas atau sebaliknya,'' jelasnya.

Tak hanya itu, Heru memaparkan, di dalam awan cumulonimbus juga terdapat es dan petir.
-viva.co.id-

Previous
Next Post »