Kamis, 23 April 2015

Ini Alasan Dosen UMSB Injak Alquran

PADANG -- Wakil Rektor Universitas Muhammadiyah Sumatra Barat (UMSB) Yuzardi Ma'ad membenarkan keberadaan dosen berinisial MK yang menginjak Alquran di dalam kelas.

Ia mejelaskan, MK adalah dosen baru yang mengajar Filsafat Umum di Fakultas Agama Islam untuk semester dua. Serta dosen Bahasa Inggris untuk Fakultas Ekonomi.

Pada 1 April lalu, kata Yuzuardi, dalam pelajaran Filsafat, MK mencoba merangsang daya berpikir para mahasiswa terhadap kitab suci Alquran. MK, lanjut dia, mengatakan Alquran yang paling penting isinya.

"Bukan hanya yang seperti ini (Alquran yang MK pegang). Alquran ini hanyalah kertas yang ditulisi dengan (tulisan) Arab, sedang yang asli di Lauh Mahfudz," tutur Yuzardi berdasarkan cerita yang disampaikan MK, Kamis (23/4).

Awalnya, ujar dia, mahasiswa tidak mengerti dengan apa yang disampaikan MK. Para mahasiswa mengira MK memegang Alquran untuk mencari dalil. Namun, ternyata, MK justru menginjak Alquran tersebut.

"Artinya, bahwasannya Alquran itu fotokopi saja, intinya tak boleh diinjak," jelas Yuzardi, masih berdasarkan pengakuan MK.

Dikatakannya, sebelum melakukan hal tersebut MK meminta mahasiswa untuk berpikir lebih dalam mengenai Alquran.

Menurut MK, karena isinya sangat banyak sekali, maka Alquran harus dihargai dan dihormati. Namun, bukan hanya tulisan-tulisannya, yang paling penting mengamalkan isinya.

"Dia (MK) berkeinginan sekali bahwa mahasiswa dapat berpikir jernih. Inti Alquran itu dapat diamalkan melalui pemikiran-pemikiran," ujar Yuzardi.
///REPUBLIKA.CO.ID//

Previous
Next Post »