Minggu, 17 Mei 2015

5 Tips Aman Aktifitas Online Internet, Bisa Kamu Coba!

SAN FRANCISCO – Berselancar ke dunia maya tidak selamanya aman. Sama seperti di jalanan, suka ada begal yang bisa merugikan. Mulai meretas email, Facebook, atau mencuri uang melalui kartu kredit. CNET membagikan tips agar aman menjaga segalanya, termasuk data pribadi.

1. Melindungi password. Ya, keamanan dan kerahasiaan password mutlak dijaga supaya tidak semua orang tahu. Apalagi, sampai bocor ke orang yang tidak dikenal. Tips klasiknya adalah, menggunakan password yang tidak mudah ditebak oleh orang lain.

Dia lantas mengutip pakar keamanan komputer, Bruce Scheier yang menyarankan agar menggabung kalimat kenangan dengan penyampaian yang berbeda. Misalkan kalimatnya: When I was eleven my sister made me fight the neighborhood bully. ’’Passwordmu bisa Wiw11msmmFtnbully,’’ tuturnya.

2. Menjaga keamanan email. Percaya atau tidak, meski sekarang eranya Twitter, Facebook, atau aplikasi pesan instant, orang-orang masih menggunakan email untuk berkomunikasi. Konsekuensinya, email masih menjadi sasaran untuk diretas. Padahal, email punya peran vital untuk mengakses media sosial itu.

Sebenarnya, kampanye untuk tidak sembarangan membuka attachment dalam email sudah dilakukan dengan masif. Namun, masih saja orang-orang terlena dan membukanya. Kalau itu dilakukan, bisa membuat email menjadi lebih mudah untuk diretas. Termasuk, menginstal aplikasi yang tidak dikenal secara diam-diam.

Kalau mendapat attachment dari seseorang yang dikenal juga jangan asal membuka. Pastikan kepada pengirim untuk memastikan bahwa dia benar-benar melampirkan attachment. Sebab, email yang telah diretas juga bisa melakukan pengiriman dengan melampirkan virus.

3. Bagi penyuka belanja online harus ektra waspada. Tipe pengguna internet inilah yang sangat riskan untuk dicuri datanya dan melakukan pembelian tanpa pengetahuan pemilik kartu kredit. Tips untuk aman, pastikan melakukan pembelian dari website yang memiliki alamat: https.

Tambahan huruf ’’s’’ berarti menggunakan protocol atau jalur yang aman saat pembeli mengakses website jualan. Contoh paling mudah adalah saat mengakses website perbankan. Prefix alamat https bisa dilihat dengan mudah. Jadi, kalau belanja online, dan tidak beralamat https, lebih baik urungkan niat memasukkan data kartu kredit.

4. Berkaitan dengan memproteksi akun. Lazim dilakukan kalau mau memasuki akun tertentu, tinggal memasukkan alamat email, atau nama pengguna lantas diikuti password. Lebih baik untuk menggunakan otorisasi ganda seperti menggunakan sidik jari atau pola unik lainnya.

Jadi, yang mau meretas perlu menggunakan sidik jari atau pola unik lainnya. Seperti diketahui, beberapa penyedia email telah memberlakukan otorisasi ganda. Selain memasukkan nama pengguna dan password, penyedia email akan mengirimkan kode melalui SMS. Kode itu ikut dimasukkan sebelum masuk ke akun.'

5. Menjaga kemanan ponsel. Penting dilakukan karena berbagai data saat ini biasanya disimpan di ponsel. Paling sederhana adalah memasang password. Bisa juga memasang kontak pemilik. Biasanya, akan muncul saat diminta memasukkan password untuk mengakses ponsel.

Nah, jadi tahu kalau banyak celah bagi orang tidak bertanggunjawab untuk mencuri data pribadi kan?. Tapi, kadang ada beberapa hal di luar kendali yang membuat kecolongan. Tips tersebut merupakan hal yang bisa dikontrol pemilik ponsel secara langsung.

Previous
Next Post »