Kamis, 07 Mei 2015

Bro - Sis! Begini Cara Membedakan Tertawa Lepas dan yang Dibuat-buat

Bro - Sis! Begini Cara Membedakan Tertawa Lepas dan yang Dibuat-buat
Kita sering kali menemukan diri kita tertawa pada saat-saat yang paling aneh. Para psikolog kini menemukan bahwa tawa tak tertahankan mungkin merupakan salah satu perilaku kita yang paling penting dan mendalam.

Begitu kata kata David Robson, sang psikolog.

Percakapan saya dengan Sophie Scott hampir selesai ketika ia memutar kursinya untuk menunjukkan kepada saya video seorang pria yang setengah telanjang melompat ke kolam renang yang beku. Setelah semenit melenturkan otot-ototnya dengan gaya agak dramatis, ia melompat –hanya untuk terbentur dan terguling di atas es yang tidak pecah. Air itu memang tetap keras membeku, tetapi tidak diperlukan waktu yang lama bagi teman-temannya untuk pecah tertawa.

“Mereka langsung tertawa begitu mereka melihat tidak ada darah dan tulang berserakan,” kata Scott. “Dan mereka MENJERIT sangat riang, benar-benar tak bisa ditahan-tahan.”

Mengapa kita mendapatkan serangan tawa seperti itu –bahkan ketika seseorang sedang kesakitan? Dan mengapa hal ini sangat menular? Sebagai seorang ilmuwan ahli saraf di University College London, Scott telah mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini selama beberapa tahun terakhir –dan di TED2015 di Vancouver pertengahan Maret lalu, ia menjelaskan mengapa tertawa merupakan salah satu perilaku yang paling penting, dan disalahpahami.

Pekerjaan Scott tidak selalu disetujui oleh rekan-rekan kerjanya yang kaku dan lurus-lurus saja. Scott dengan gembira menunjukkan pesan-pesan yang pernah ditemukannya yang ditempel di atas halaman kertas cetakannya. “Tumpukan kertas ini seperti sampah (karena jenis materi di dalamnya) dan akan dibuang jika tidak diambil,” kata pesan itu. “Apakah ini sains?” Sebagai jawaban yang ironis terhadap kritikan-kritikan itu, Scott kini mengenakan kaos bertuliskan pertanyaan itu, dan siap untuk acara komedi yang diadakannya malam itu.

Scott memulai kariernya dengan mengamati suara secara lebih umum, dan kekayaan informasi yang diberikannya tentang identitas kita. “Kita bisa membuat tebakan yang bagus tentang jenis kelamin saya, usia saya, status sosial ekonomi saya, asal-usul geografis saya, suasana hati saya, kesehatan saya, dan bahkan hal-hal yang berhubungan dengan interaksi,” kata Scott.

Salah satu eksperimennya mencakup pengamatan atas seorang aktor peniru profesional Duncan Wisbey untuk menjelajahi cara Wisbey meniru perangai orang lain ketika berbicara. Anehnya, ia menemukan bahwa aktivitas otak kelihatannya mencerminkan wilayah-wilayah yang biasanya diasosiasikan dengan gerak tubuh dan visualisasi, seolah-olah Wisbey, secara harfiah, mencoba melakukan pekerjaannya dari balik kulit karakter yang diperankannya. Secara lebih umum, pekerjaannya meniru orang membantunya menemukan wilayah-wilayah yang terlibat dalam hal-hal seperti aksen dan artikulasi –yang merupakan aspek penting dalam identitas vokal kita.

Namun, sebuah studi di Namibia yang membuat Scott mulai menyadari bahwa tawa merupakan salah satu vocal tics (gairah suara) yang paling kaya. Riset sebelumnya sudah menunjukkan bahwa kita semua dapat mengenal enam emosi universal di semua budaya -takut, marah, terkejut, jijik, sedih, bahagia – berdasarkan ekspresi wajah. Namun Scott ingin melihat apakah kita dapat mengungkapkan lebih banyak tentang informasi halus di dalam suara kita. Jadi, ia meminta warga asli Namibia dan orang-orang Inggris untuk mendengarkan rekaman suara mereka masing-masing dan menilai emosi yang dicerminkan -termasuk keenam emosi yang dikenal secara universal, serta rasa lega, kemenangan, atau kepuasan.

Tawa merupakan emosi yang paling mudah dikenali dalam kedua kelompok. “Hampir langsung, tertawa kelihatan berbeda dari emosi positif lainnya,” kata Scott.

Semakin Scott mengutak-atiknya, semakin ia merasa terpesona pada kerumitannya. Misalnya, ia segera menemukan bahwa sebagaian besar tawa tidak memiliki hubungan dengan humor. “Orang-orang benar-benar berpikir bahwa mereka kebanyakan tertawa jika ada lelucon dari orang lain, namun dalam percakapan, orang yang tertawa paling banyak dalam satu waktu tertentu adalah orang yang berbicara,” katanya. Ia kini melihat tawa sebagai “emosi sosial” yang menyatukan orang-orang dan membantu kita memiliki ikatan, apakah hal itu lucu atau tidak. “Ketika kita tertawa bersama orang lain, Anda menunjukkan bahwa Anda menyukai mereka, Anda setuju dengan mereka, atau Anda berada dalam satu kelompok yang sama dengan mereka,” katanya. “Tawa merupakan indeks kuatnya suatu hubungan.”

Tawa yang menular

Hal ini mungkin menjelaskan mengapa pasangan dapat tertawa terguling-guling karena kecerdikan salah seorang dari mereka – sementara orang lain yang melihatnya tidak terpengaruh. “Anda mendengar orang mengatakan ‘ia punya selera humor yang baik dan saya suka dia gara-gara itu’. Yang dimaksudkan sebenarnya adalah ‘Saya suka dia dan saya menunjukkan kepadanya saya menyukainya dengan tertawa ketika saya di dekatnya."

Memang benar, keriangan mungkin merupakan cara utama untuk memelihara hubungan; Scott merujuk pada penelitian, misalnya, yang menunjukkan bahwa pasangan yang tertawa satu sama lainnya merasakan lebih mudah untuk meredakan ketegangan setelah adanya peristiwa yang menimbulkan tekanan – dan secara keseluruhan, mereka lebih mungkin tetap bersama-sama untuk masa yang lebih panjang. Studi lain baru-baru ini juga memperlihatkan orang-orang yang bersama-sama menertawakan video lucu lebih mungkin untuk bersikap lebih terbuka tentang informasi pribadi –sehingga membuka landasan bersama di antara orang-orang.

Bahkan menertawakan pria Jerman yang jatuh di kolam renang yang beku itu bisa menyatukan teman-teman pria itu. "Sangat menarik melihat betapa cepatnya teman-temannya mulai menertawakannya -saya rasa ini membuatnya merasa lebih baik," kata Scott. Sejalan dengan hal ini, Robin Dunbar di Universitas Oxford menemukan bahwa tawa memiliki korelasi dengan meningkatnya ambang batas rasa sakit, mungkin dengan mendorong dikeluarkannya endorfin –bahan kimia yang juga membantu meningkatkan rasa ikatan sosial.

Scott kini tertarik untuk membedakan antara tawa “berpose” yang mungkin kita gunakan untuk membumbui percakapan dan tawa terbahak-bahak tak sengaja yang dapat menghancurkan siaran TV atau radio.

Sebagai contoh, ia menemukan bahwa nada yang kurang autentik sering kali yang keluar dari hidung sementara tawa lepas yang tak tertahankan tidak pernah keluar dari hidung.

Sementara itu pengindai fMRI-nya mengamati cara otak menanggapi kedua jenis tawa itu. Keduanya tampak menggelitik bagian kecil otak, yaitu daerah yang cenderung meniru tindakan lain. Bagian-bagian ini akan menyala jika saya misalnya melihat orang lain menendang bola, atau jika saya menendangnya sendiri, misalnya, dan bisa jadi peniruan yang netral ini yang membuat tertawa menjadi begitu menular. "Anda 30 kali lebih mungkin untuk tertawa jika Anda sedang bersama orang lain," kata Scott. Namun ada perbedaan penting, yaitu bahwa tawa sosial yang kurang spontan cenderung memicu aktivitas di bagian yang diasosiasikan dengan "mengingat" dan menganalisis motivasi orang lain, mungkin karena kita ingin mengerti mengapa mereka berpura-pura.

Anda mungkin berpikir memang mudah membedakan antara tawa lepas tanpa dipaksa dan tawa pura-pura, tetapi Scott berpendapat bahwa keterampilan untuk membedakannya berkembang perlahan-lahan sepanjang hidup dan mungkin tidak akan mencapai puncaknya sampai kita berusia akhir 30-an. Untuk alasan ini, beberapa waktu lalu Scott mengadakan sebuah percobaan di Museum Sains di London dan timnya meminta para pengunjung dari segala usia untuk menilai keaslian klip-klip suara tawa dan suara tangis yang berbeda. Scott mengatakan tangis tentunya merupakan cara utama bayi untuk berkomunikasi, sementara tawa menjadi lebih penting saat kita tumbuh semakin dewasa.

Walaupun kita mungkin cenderung tidak menyukai tawa “palsu” orang-orang tertentu, menurut Scott hal itu mungkin lebih mencerminkan tentang diri kita sendiri, dan cara kita menanggapi lambang sosial orang lain dan bukan tentang hal yang menyebalkan dari mereka. Scott menceritakan kepada saya mengenai seorang kenalannya yang sering membuat Scott merasa kesal dengan tawanya yang rendah dan terus menerus. “Saya selalu berpikir ia tertawa tidak pada tempatnya, tetapi ketika saya memperhatikan, yang saya lihat aneh adalah bahwa saya sendiri tidak ikut tertawa. Tawa kenalan saya ini sepenuhnya normal.” Jika saja Scott tidak memiliki ketidaksukaan atas orang itu, kata Scott, ia mungkin ikut tertawa dan tidak memperhatikan tawa kenalannya itu.

Di samping mengamati ikatan dalam hubungan kita yang paling erat, rasa ingin tahu Scott juga membawanya ke klub-klub komedi. "Yang menarik dalam situasi pelawak adalah bahwa hal itu tetap merupakan interaksi," katanya. Dengan cara itu, pemirsa dapat melakukan percakapan dengan pelawak. "Saya tertarik dengan yang terjadi ketika penonton mulai tertawa dan kemudian mereda, apakah selaras dengan orang lain di sekitar Anda ataupun tidak, sebab pengalaman sebenarnya hanya antara Anda dan orang yang berada di panggung."

Anehnya, kata Scott, para pelawak sering merasa lebih mudah bekerja di tempat pertunjukan yang besar, mungkin karena sifat tawa yang menular berarti pula rasa riang bisa menular lebih mudah ketika ada lebih banyak orang. Scott menyebutkan tentang video pelawak Sean Lock yang membuat penonton tertawa histeris hanya dengan sesekali mengatakan kata "cummerbund" (pita lebar sebagai sabuk yang sering dipakai di bawah jas tuxedo), karena tawa menular yang menyebar di seluruh penonton.

Sejauh ini, Scott sudah mencoba untuk memberi perlengkapan alat sensor kepada para penonton yang menyaksikan pelawak untuk melacak saat tawa terlepas, namun tidak terlalu berhasil –penonton jadi diam membeku karena diperhatikan. Namun ia berharap dapat terus melakukan pekerjaannya dengan para pelawak terkenal seperti Rob Delaney, yang mungkin bisa memecahkan kecanggungan.

Kadang-kadang Scott sendiri naik panggung pada acara malam komedi di London, dan saya menanyakan kepadanya apakah masukan-masukan yang dimilikinya membantunya di panggung? Scott membantah bahwa sains memuluskan jalannya untuk menjadi pelawak yang genius, meskipun ketika saya menontonnya di sebuah acara amal, ia sangat lucu.

Seperti diingatkan oleh kaus yang dikenakannya “Apakah ini sains?”, rekan-rekan kerjanya yang lebih kaku mungkin tidak setuju dengan sikap sembarangannya tetapi Scott mengerti betul betapa tawa dapat menjadi alat yang sangat berkuasa untuk mengekspresi diri kita dan membuat orang lain mendengarkan. “Tertawa kelihatannya hal sepele, hanya untuk sementara dan tidak ada gunanya,” kata Scott menjelaskan. “Tetapi tertawa sebenarnya tidak pernah bersifat netral –selalu ada makna di baliknya.” (BBC Indonesia/Tribunnews)

Previous
Next Post »