Minggu, 07 Juni 2015

Belajar Bahasa Banjar Kalimantan

Belajar Bahasa Banjar
Bahasa Banjar merupakan anak cabang bahasa yang berkembang dari Bahasa Melayu. Asal bahasa ini berada di propinsi Kalimantan Selatan yang terbagi atas Banjar Kandangan, Amuntai, Alabiu, Kalua, Alai dan lain-lain. Bahasa Banjar dihipotesakan sebagai bahasa proto Malayik, seperti halnya bahasa Minangkabau dan bahasa Serawai (Bengkulu).

Selain di Kalimantan Selatan, Bahasa Banjar yang semula sebagai bahasa suku bangsa juga menjadi “bahasa pengantar“ atau “bahasa pergaulan” di daerah lainnya, yakni Kalimantan Tengah dan Kalimantan Timur, juga digunakan di daerah kabupaten Indragiri Hilir, Riau, dimana bahasa ini dipakai sebagai bahasa penghubung antar suku.

Bahasa Banjar banyak dipengaruhi oleh bahasa Melayu, Jawa dan bahasa-bahasa Dayak.

Bahasa Banjar atau sering pula disebut Bahasa Melayu Banjar terdiri atas dua kelompok dialek yaitu;


Belajar Bahasa Banjar

Bahasa Banjar Hulu
Bahasa Banjar Kuala

Bahasa Banjar Hulu merupakan dialek asli yang dipakai di wilayah Banua Enamyang merupakan bekas Afdelling Oloe Soengai yang meliputi kabupaten Tapin, Hulu Sungai Selatan, Hulu Sungai Tengah, Hulu Sungai Utara, Balangan dan Tabalong.

Puak-puak suku Banjar di Hulu Sungai dengan dialeknya masing-masing relatif bersesuaian dengan pembagian administratif pada jaman kerajaan Banjar dan Hindia Belanda yaitu menurut Kalurahan atau distrik pada masa itu, dimana pada jaman sekarang sudah berbeda. Puak-puak suku Banjar tersebut misalnya :

Kelua (hilir) dan Tanjung (hulu) di DAS Tabalong.
Balangan (Paringin) di DAS Balangan
Amuntai dan Alabio di Hulu Sungai Utara
Alai di DAS Batang Alai Hulu Sungai Tengah
Labuhan Amas di DAS Labuhan Amas Hulu Sungai Tengah
Negara (hilir) dan Kandangan (hulu) di DAS Amandit, Hulu Sungai Selatan
Margasari (hilir) dan Rantau (hulu) di DAS Tapin
dan lain-lain

Kelua, Amuntai, Alabio, Negara dan Margasari merupakan kelompok Batang Banyu, sedangkan Tanjung, Balangan, Kandangan, Rantau merupakan kelompok Pahuluan. Daerah Oloe Soengai dahulu merupakan pusat kerajaan Hindu, dimana asal mula perkembangan bahasa Melayu Banjar.

Mengingat orang-orang Banjar yang berada di Sumatera dan Malaysia Baratmayoritas berasal dari wilayah Hulu Sungai (Banua Enam), maka bahasa Banjar yang dipakai merupakan campuran dari dialek Bahasa Banjar Hulu menurut asal usulnya di Kalimantan Selatan.

Dialek Bahasa Banjar Kuala yaitu bahasa yang dipakai di wilayah Banjar Kuala yaitu bekas Afdelling Banjarmasin yang meliputi Kabupaten Banjar, Barito Kuala, Tanah Laut, serta kota Banjarmasin dan Banjarbaru. Pemakaiannya meluas hingga wilayah pesisir bagian tenggara Kalimantan (bekas Afdelling Kota Baru) yaitu kabupatenTanah Bumbu dan Kota Baru sampai ke Kalimantan Timur dan Kalimantan Tengah. Bahasa Banjar Kuala dituturkan dengan logat datar tanpa intonasi tertentu, jadi berbeda dengan bahasa Banjar Hulu dengan logat yang kental (ba-ilun). Dialek Banjar Kuala yang asli misalnya yang dituturkan di daerah Kuin, Sungai Jingah, Banua Anyar dan sebagainya di sekitar kota Banjarmasin yang merupakan daerah awal berkembangnya kesultanan Banjar. Bahasa Banjar yang dipakai di Kalimantan Tengah cenderung menggunakan logat Dayak, sehingga keturunan Jawa yang ada di Kalteng, lebih menguasai bahasa Banjar berlogat Dayak daripada bahasa Dayak itu sendiri yang sukar dipelajari.

Contoh Dialek Banjar Hulu

Hagan apa hampiyan mahadang di sia, hidin hudah hampai di rumah hampian (Dialek Kandangan?)
Sagan apa sampiyan mahadang di sini, sidin sudah sampai di rumah sampiyan. (Bentuk lazim)
Inta intalu sa’igi, imbah itu ambilakan buah nang warna abang awan warna ijau sa’uting dua uting. Jangan ta’ambil nang igat (Dialek Amuntai?)
Minta hintalu sabigi, limbah itu ambilakan buah nang warna habang lawan warna hijau sabuting dua buting. Jangan ta’ambil nang rigat.(Bentuk lazim)

Karena kedudukannya sebagai bahasa pengantar atau bahasa pergaulan, pemakai bahasa Melayu Banjar lebih banyak daripada jumlah suku Banjar itu sendiri. Pemakaian bahasa Melayu Banjar dalam percakapan dan pergaulan sehari-hari di daerah ini lebih dominan dibandingkan dengan bahasa Indonesia. Berbagai suku di Kalimantan Selatan dan sekitarnya berusaha menguasai bahasa Banjar, sehingga dapat pula kita jumpai bahasa Banjar yang diucapkan dengan logat Jawa atauMadura yang masih terasa kental seperti yang kita jumpai di kota Banjarmasin.

___________________________________________
Tingkatan Bahasa

Bahasa Banjar juga mengenal tingkatan bahasa (Jawa: unggah-ungguh), tetapi hanya untuk kata ganti orang.

unda, sorang = aku ; nyawa = kamu —> (agak kasar)
aku, diyaku = aku ; ikam, kawu = kamu —> (netral, sepadan)
ulun = saya ; (sam)piyan / (an)dika = anda —>(halus)

untuk kata ganti orang ke-3 (dia)

inya, iya, didia = dia —>(netral,sepadan)
sidin = beliau —>(halus)

___________________________________________
Bilangan

asa (satu)
dua (dua)
talu (tiga)
ampat (empat)
lima (lima)
anam (enam)
pitu (tujuh)
walu (delapan)
sanga (sembilan)
sapuluh (sepuluh)
sawalas (sebelas)
pitungwalas (tujuhbelas)
salawi (dua lima)
talungpuluh (tigapuluh)
anampuluh (enampuluh)
walungpuluh (delapanpuluh)
saratus (seratus)
saribu (seribu)
sajuta (sejuta)

(Bilangan angka dalam bahasa Banjar mirip bilangan dalam bahasa Jawa Kuno)

___________________________________________
Perbandingan Bahasa Banjar dengan Bahasa Jawa

hanyar (Banjar), anyar (Jawa); artinya baru
lawas (Banjar), lawas (Jawa); artinya lama
habang (Banjar), abang (Jawa); artinya merah
hirang (Banjar), ireng (Jawa); artinya hitam
halar(Banjar), lar (Jawa); artinya sayap
halat (Banjar), lat (Jawa); artinya pisah
banyu (Banjar), banyu (Jawa); artinya air
sam(piyan) (Banjar), sampeyan(Jawa); artinya kamu (halus)
an(dika) (Banjar Hulu), andiko (Jawa); artinya kamu (halus)
picak (Banjar), picek (Jawa); artinya buta
sugih (Banjar), sugih (Jawa); artinya kaya
licak (Banjar), licek (Jawa); artinya becek
baksa (Banjar), beksan (Jawa); artinya tari
kiwa (Banjar), kiwo (Jawa); artinya kiri
rigat (Banjar), reged(Jawa); artinya kotor
kadut (Banjar), kadut (Jawa); artinya kantong uang
padaringan (Banjar), pendaringan (Jawa); artinya wadah beras
dalam (Banjar), dalem (Jawa); artinya rumah bangsawan
iwak (Banjar), iwak (Jawa); artinya ikan
awak (Banjar), awak (Jawa); artinya badan
ba-lampah (Banjar), nglampahi (Jawa); artinya bertapa
ba-isuk-an (Banjar), isuk-isuk (Jawa); artinya pagi-pagi
ulun (Banjar), ulun (Jawa); artinya aku (halus)
jukung (Banjar), jukung (Jawa); artinya sampan
kalir (Banjar), kelir (Jawa); artinya warna
tapih (Banjar), tapeh (Jawa); artinya sarung, jarik
lading (Banjar), lading (Jawa); artinya pisau
reken (Banjar), reken (Jawa); artinya hitung
kartak (Banjar), kertek (Jawa); artinya jalan raya
ilat (Banjar), ilat (Jawa); artinya lidah
gulu (Banjar), gulu (Jawa); artinya leher
kilan (Banjar), kilan (Jawa); artinya jengkal
kawai, ma-ngawai (Banjar), ngawe-awe (Jawa); artinya me-lambai
ngaran (Banjar), ngaran (Jawa); artinya nama
paranah (Banjar), pernah (Jawa); artinya…(contoh pernah nenek)
pupur (Banjar), pupur (Jawa); artinya bedak
parak (Banjar), perek (Jawa); artinya dekat
wayah (Banjar), wayah (Jawa); artinya saat
uyah (Banjar), uyah (Jawa); artinya garam
paring (Banjar), pring(Jawa); artinya bambu
gawi(Banjar), gawe (Jawa); artinya kerja
palir(Banjar), peli (Jawa); artinya zakar
lawang (Banjar), lawang (Jawa); artinya pintu
menceleng (Banjar), menteleng (Jawa); artinya melotot
kancing (Banjar), kancing (Jawa); artinya menutup pintu
apam (Banjar), apem(Jawa); artinya nama sejenis makanan
gangan (Banjar), jangan (Jawa); artinya sayuran berkuah
kaleker (Banjar), kleker (Jawa); artinya gundu, kelereng
karap (Banjar), kerep (Jawa); artinya sering, kerapkali
sarik (Banjar), serik (Jawa); artinya marah
sangit (Banjar), sengit (Jawa); artinya marah
pakan (Banjar), peken (Jawa); artinya pasar mingguan
inggih (Banjar), inggih (Jawa); artinya iya (halus)
wani (Banjar), wani (Jawa); artinya berani
wasi (Banjar), wesi (Jawa); artinya besi
waja (Banjar), wojo (Jawa); artinya baja
dugal (Banjar), ndugal (Jawa); artinya nakal
bungah (Banjar), bungah (Jawa); artinya bangga
gandak (Banjar), gendak (Jawa); artinya pacar, selingkuhan
kandal(Banjar), kandel (Jawa); artinya tebal
langgar (Banjar), langgar (Jawa); artinya surau
gawil (Banjar), jawil (Jawa); artinya colek
wahin (Banjar), wahing (Jawa); artinya bersin
panembahan (Banjar), panembahan (Jawa); artinya raja, yang disembah/dijunjung
larang (Banjar), larang (Jawa); artinya mahal
anum (Banjar), enom (Jawa); artinya muda
bangsul (Banjar), wangsul (Jawa); artinya datang, tiba
mandak (Banjar), mandeg (Jawa); artinya berhenti
marga (Banjar), mergo (Jawa); artinya sebab, karena
payu (Banjar), payu (Jawa); artinya laku
ujan (Banjar), udan (Jawa); artinya hujan
hibak (Banjar), kebak (Jawa); artinya penuh
gumbili (Banjar), gembili (Jawa); artinya ubi singkong
lamun (Banjar), lamun (Jawa); artinya kalau
tatamba (Banjar), tombo (Jawa); artinya obat
mara, ba-mara (Banjar), moro (Jawa); artinya maju, menuju muara
lawan (Banjar), lawan (Jawa); artinya dengan
maling (Banjar), maling (Jawa); artinya pencuri
jariji (Banjar), deriji (Jawa); artinya jari
takun (Banjar), takon (Jawa); artinya tanya
talu (Banjar), telu (Jawa); artinya tiga
pitu (Banjar), pitu (Jawa); artinya tujuh
walu (Banjar), walu (Jawa); artinya delapan
untal (Banjar), nguntal (Jawa); artinya makan (makan tanpa dimamah, Banjar)
pagat (Banjar), pegat (Jawa); artinya putus (putusnya tali pernikahan, Jawa)
kawo (Banjar Amuntai), kowe (Jawa), kaoh (Bawean); artinya kamu
paray(a) (Banjar), prei-i (Jawa); artinya libur, tidak jadi (Belanda?)
dampar (Banjar), dampar kencono (Jawa); artinya bangku kecil,(singasana, Jawa)
burit, buritan (Banjar), mburi (Jawa); artinya belakang, (pantat, Banjar)
pajah (Banjar), pejah (Jawa); artinya mati (mati lampu, Banjar)
tatak (Banjar), tetak (Jawa); artinya potong (khitan, Jawa)

Saya :( unda= kata kasar)/(ulun = kata sopan)
kamu : (ikam/nyawa = kata kasar)/(pian=kata sopan)
mereka : bubuhan nya
nenek : nini
kakek : kai
ngapain :be'apa
nama : ngaran
iya : inggih
kecil : halus
besar : ganal
sulit : ngalih
belum : balum
seperti : nangkaya
lelah : uyuh
cuci : basuh
nakal : mecal
bagai mana : kiapa
benar : bujur
malu : supan
lama : lawas
duluan : bedahulu
beli : nukar
laki - laki : lelakian
perempuan : bebinian
mampir : singgah
nyebelin : membari muar
diam : behinip
mau : handak
selesai : tuntung
berhenti : ampih ( tidak berlaku untuk nyetop angkutan umum )
kapan : bebila
pantat : burit
kaki : batis
mulut : muntung
telur : intalu
ikan : iwak
ikan gabus : haruan
sampan : jukung
cepat : laju
senang : himung
jalan-jalan : bejalanan
mampus : hapuk
gendut : lamak

Previous
Next Post »