Kamis, 06 Agustus 2015

Beginilah Rasanya Menghadapi Kematian


Jika Anda selalu bertanya-tanya bagaimana rasanya dikremasi, game baru dari Cina ini baru akan membantu mengatasi rasa ingin tahu Anda.

Pengalaman Maut 4D , yaitu simulator kematian bergantung pada peti mati menyeramkan, dengan efek khusus yang didesai dramatis dan panas secara akurat meniru kremasi.

Permainan ini dimulai dengan peserta mengambil bagian dalam serangkaian tantangan untuk menghindari kematian. Pemain kemudian diminta untuk berbaring di peti mati dan diangkut melalui rumah duka insinerator palsu.

Setelah masuk, simulasi upacara kematian, dan udara panas ( 40˚C ) dan proyeksi cahaya yang digunakan untuk membuat mereka merasa seperti mereka sedang dikremasi.


Setelah kremasi palsu, peserta melihat rahim yang diproyeksikan pada langit-langit. Kemudian mereka harus merangkak sampai mereka mencapai tanda bulat, putih, yakni lubang rahim seperti kapsul lunak yang menandakan kelahiran kembali .

Ding , bersama dengan rekannya Huang Wei melakukan penelitian yang luas sebelum merancang simulator kematian. Mereka mempelajari proses kremasi Cina secara rinci.

Percaya bahwa realisme merupakan faktor penting dalam keberhasilan permainan, dua orang ini bahkan mengunjungi krematorium dan benar-benar mencoba masuk ke tungku.

"Ding pergi ke krematorium pertama dan itu membuat saya stres untuk mengamati dari luar," kata Huang.

"Kontroler dari krematorium juga sangat gugup; ia biasanya hanya berfokus pada pengiriman tubuh, tetapi tidak pernah bekerja untuk mengambil tubuh kembali,"

Huang sendiri mengatakan ia hanya tidak tahan berada di dalam tungku . "Sudah benar-benar panas . Aku tidak bisa bernapas dan saya pikir hidup saya sudah berakhir , " katanya .

Sepanjang penelitian mereka , Huang dan Ding menemukan bahwa sangat sedikit orang yang nyaman dengan menghadapi ide kematian ini. Mereka menyadari bahwa ini bisa disebabkan kurangnya pemahaman, yang membuat rasa takut yang luar biasa.

Mereka juga belajar bahwa banyak orang menghabiskan saat-saat terakhir mereka pada pikiran sepele dan emosi palsu, bukan menghargai besarnya hidup. Jadi mereka menciptakan ide untuk simulator kematian agar membantu orang mempersiapkan untuk kenyamanan terbaik .

Duo ini mengumpulkan dana untuk proyek mereka melalui website crowdfunding Cina Jue.so , dan menerima lebih dari 410.000 yuan ( $ 67,000 ) dalam waktu hanya tiga bulan . "Ternyata banyak orang di Cina ingin tahu tentang kematian, " kata Huang.

Ding mengatakan mereka berharap ini akan membantu mempromosikan 'pendidikan kehidupan ', dengan mendorong orang untuk bertanya tentang kehidupan mereka . "Tidak ada jawaban dalam pendidikan kehidupan dan kematian , tidak seperti kursus yang mengajarkan Anda untuk menjadi kaya dan sukses , " kata Huang . "Namun, hal ini lebih penting bagi orang untuk mengalami hal itu secara pribadi."

Sumber: CNN, Nanji

Previous
Next Post »